Berbekam Sebulan Sekali Boleh Meningkatkan Kesuburan!

sperm

Sukar mendapat zuriat atau anak? Amalkan berbekam anda dan isteri ,  sebulan sekali sebanyak 3 kali (sesi) dan mengamalkan minum madu asli setiap hari sekurang-kurangnya Bekam1selama 3 bulan, insyaAllah tahap kesuburan akan meningkat dan peluang kebarangkalian untuk mendapat zuriat juga adalah tinggi.

Sebagai tambahan digalakkan juga memakan kurma, kismis dan minum susu segar. Dan sentiasa berdoa, Insyaallah kesuburan akan meningkat dan anda akan mendapat zuriat dengan Izin Allah.

Sabda RASULULLAH SAW:

“Kesembuhan itu berada pada tiga hal, iaitu minum madu, sayatan pisau bekam dan sundutan dengan api panas (kay). Sesungguhnya aku melarang ummatku berubat dengan kay” Hadis Sahih Al-Bukhari

Haji Saat Jais –  Jumpa Lagi Insyaallah..

Soal Jawab Dengan Pelanggan Yang Dibekam.

Pelanggan:

Yang Mana Lebih Baik Bekam Sayat Atau Jarum.?

Saya Jawab:.

Bekam2Menurut Thibbun Nabawi, Rasululluh SAW, menganjurkan  bekam dengan mengunakan sayatan. Kelebihan sayatan dibandingkan dengan jarum (lancet pen) menurut moden medicine adalah sebagai:-

  • Pembuatan luka di dalam dunia medis yang paling baik adalah dengan sayatan, kerana penyembuhan jaringannya lebih cepat, tepi dinding luka tertaut dengan rapi.
  • Tidak akan terjadi dua kali turihan (jarum) pada lubang yang sama.
  • Dengan sayatan yang tipis maka darah yang keluar adalah benar-benar dari pembuluh kapilari (capillary) di bawah kulit yang tidak melebihi lapisan dermis.

Pelanggan:

Kalau sayatan lebih baik kenapa Tuan Haji gunakan Jarum (lancet pen)?

Saya Jawab:

Saya memang tidak pernah belajar bekam dengan menggunakan Pisau atau Blade. Tetapi saya ada beberapa kali ingin berbekam dengan pembekam yang menggunakan sayatan, malangnya saya membatalkan niat saya itu kerana pada ketika itu ada yang di bekam itu pitam. Saya berfikir dan saya ulang pelajaran yang telah saya pelajari. Kesimpulannya orang yang membekam dengan sayatan mestilah mereka yang betu-betul arif dan mahir, dan dengan sayatan yang tipis, bukan terlalu dalam. Masalahnya berapa ramai pembekam yang menggunakan sayatan yang boleh melakukannya tanpa membahayakan pelanggan? Pengajian saya juga menyatakan yang menggunakan Jarum (lancet Pen) juga tidak kurang effektifnya dan tidak mengundang risiko yang besar.

Saya juga banyak bertanya pengamal-pengamal bekam, mereka juga sependapat dengan saya. Zaman Nabi ketika itu tidak ada jarum pembekam, jadi keadaanya ketika itu sudah pasti dengan sayatan. Yang anihnya ada pengamal sayatan yang mengatakan mereka yang menggunakan jarum (lancet pen) tidak mengikut sunah. Apakah mereka sebenarnya mengikut sunah? Pertanyaan saya kenapa mereka tidak menggunakan botol, bekas kaca, buluh atau tanduk binatang dan menggunakan kapas pembakar untuk menghilangkan udara supaya alat pembekam dapat menyedut daerah yang di bekam,untuk melakukan bekam. Adakah blade (Blade Pisau Cukur) sudah ada di zaman Nabi? Pisau yang macam mana digunakan semasa zaman Nabi?

Peralatan Moden seperti alat penyedut, cawannya mereka juga menggunakan benda yang sama Cuma bezanya sayatan dan pengunaan jarum sahaja yang berlainan. Zaman Nabi Dahulu kenderaannya adalah Unta, kuda atau Keldai, tak kan saya nak kemana-mana juga harus menggunakan kenderaan seperti itu di zaman yang moden serta cangih ini? Cuma bagi saya kalau Anda memang mahir serta Arif dengan sayatan buatlah itu kemahiran Anda. Cuma jangan mengatakan cara kami dengan menggunakan jarum tidak bagus dan tidak mengikut Sunnah.

Bukalah minda dan berfikirlah di luar kotak. Untuk pelanggan yang ingin berbekam tepuk dada Tanya hati, pergilah mana-mana tempat yang Anda berkenan, kerananya risikonya Anda yang terima.

 

Haji Saat Jais.

Jumpa Lagi Insaa Allah……

 

Selamat Datang Ke Bekam4ublog.WordPress.com

KEUTAMAAN BERBEKAM.

Di dalam agama Islam, amalan berbekam adalah merupakan sunnah para rasul, sebagaimana yang tertera di dalam hadis yang bermaksud :

“ Lima hal termasuk sunnah para rasul, iaitu malu, pemaaf, bekam, siwak dan memakai wangian.” ( Hadis riwayat Thobrani dan Ibnu Jarir, dan hadis ini memiliki riwayat pendukung yang diriwayatkan dari Ibnu Abbas)

Berbekam adalah merupakan amalan yang sangat-sangat diutamakan oleh Rasulullah s.a.w ketika hendak merawat penyakit, mahu pun untuk mengelakkan penyakit. Bahkan baginda juga sangat-sangat menggalakkan para sahabatnya melakukan amalan berbekam ini. Terdapat banyak hadis-hadis yang menyangkuti saranan berbekam ini. Di antaranya ialah seruan penghuni langit, iaitu para malaikat, ketika berlakunya peristiwa israk dan mikraj :

Dalam riwayat Tirmizi  dari Ibnu Mas’ud dan riwayat Baihaqi :

“ Aku tidak berjalan di hadapan sekelompok malaikat pun  pada malam ketika aku diisrakkan, kecuali mereka berkata, ‘Wahai Muhammad, perintahlah umatmu agar berbekam! ’” (Sohihul Jami’ : 5671)

Dari Ibnu ‘Abbas r.a :

“ Tidaklah aku berlalu di hadapan sekelompok malaikat pun pada malam ketika aku diisrakkan, kecuali masing-masing dari mereka pasti mengatakan kepadaku, ‘Muhammad, hendaklah kamu berbekam! ”(Sohihul Jami’ : 5672, Al-Misykat : 4554).

Bayangkanlah, ketika di malam peristiwa yang amat bersejarah itu, ketika Rasulullah s.a.w di dalam perjalanan menemui Allah s.w.t, dan malam di mana perintah mengerjakan solat secara rasminya disyariatkan kepada umat Islam, para malaikat pula menyeru agar nabi Muhammad s.a.w dan umatnya berbekam. Ini menunjukkan betapa amalan berbekam bukanlah sesuatu yang harus diremehkan

Nama yang ada dalam laman sesawang ini adalah mereka yang mahir dan juga sudah mengambil Kursus Bekam (Al-Hijamah) dengan Sempurna.

Pembekam Dari Kaum Adam (Lelaki)

Nama Tel
Haji Saat Jais 9781 1070
Haji Abdul  Aziz Nk 9321 7478
Haji Sufian Sabari 9727 6661
Haji Bakri 9616 3176
Haji Omar 96203131
Haji Yusuf 9677 3645
Tuan Ishaark 8111 9647
Tuan Juhari 90102556
Tuan Sufian Sharul 8589 6257
Tuan Yusof Al-Yishuni 97575687
Dr Rashidin 8204 8951
Tuan Azizi Abd Hadi (Melaka) +60172961196
Pak Amin (Brunei) +673 823 1122

Pembekam Dari Kaum Hawa ( Wanita)

Nama Tel
Puan Shalina 9359 2137
Puan Rose Fatimah 9061 4150
Puan Minah 9668 3184

 

Insyaallah Jumpa Lagi – Haji Saat Jais.